Berhasil Raih The Best Human Capital Director of The Year 2022, Tedi Setiawan: Bukan Hanya soal Infrastruktur

oleh

Bewarajabar | Bandung – Apresiasi dari pihak eksternal terhadap bank bjb menjelang akhir tahun semakin bertambah.

Kali ini, Direktur Operasional bank bjb Tedi Setiawan meraih The Best Human Capital Director Of The Year 2022 dari Business News, dalam ajang Human Capital & Performance Award 2022 yang diselenggarakan di Jakarta, Rabu (30/11).

bank bjb meraih penghargaan tersebut setelah melalui proses penjurian dan asesmen yang independen.

Adapun penilaian penghargaan dilihat aspek manajemen performa, budaya, arsitektur human capital, teknologi yang digunakan, inovasi bisnis, akuisisi talent dan retensi, engagement, kontribusi terhadap komunitas, serta inovasi pembelajaran.

Tedi Setiawan mengucapkan terima kasih atas penghargaan yang telah diberikan.

“bank bjb, terutama saya pribadi, merasa terhormat dan akan menjadi motivasi tambahan untuk terus bekerja keras menumbuhkan performa perusahaan dan memberikan pelayanan informasi dengan lebih baik lagi kepada masyarakat,” ujar Tedi.

Menurutnya, proses transformasi tidaklah mudah. Pasalnya, transformasi tidak hanya soal infrastruktur, tetapi juga mengenai people dan culture.

Tedi menambahkan, digitalisasi yang optimal dalam pengelolaan human capital dapat membangun sumber daya manusia dan pemimpin yang unggul, handal, tangguh, serta berbudaya “Go Digital” yang menjadi corporate culture bank bjb.

Disampaikan Tedi, bank bjb terus melakukan upaya peningkatan kualitas dan integritas human capital perseroan.

Antara lain dilakukan dengan menitikberatkan kejujuran, disiplin, konsisten, efisien dalam bekerja, mengikuti prosedur secara jelas, tepat dan cepat.

Menurut Tedi, integritas yang tinggi di kalangan pegawai bank bjb dapat mendorong produktivitas kerja yang jauh lebih baik.

Tedi juga menyampaikan paparan menyampaikan sejumlah faktor kunci yang menentukan kesuksesan transformasi digital dalam human capital.

Seperti, digital culture dengan mengubah cara bekerja dan berpikir, serta memberikan solusi dalam menjawab tantangan di masa depan.

Kemudian, dukungan transformasi melalui agen-agen perubahan, mulai dari change agent, change coordinator, dan change leader.

Selanjutnya, dukungan infrastruktur dan arsitektur digital yang kuat dalam keamanan dan keakuratan.

“Tak kalah penting, data driven culture di mana keputusan bisnis dan support berbasis data dan bukti sehingga lebih akurat dan dapat dipertanggungjawabkan. Juga, customer centric yang menempatkan pelanggan sebagai landasan transformasi digital, khususnya dalam pengembangan layanan dan produk bisnis,” tegasnya.

Faktor lain, strategi human capital terintegrasi dengan tujuan bisnis dan transformasi yang jelas.

Juga, kecepatan serta kelincahan dalam beradaptasi dan pengambilan keputusan. *