Balada Tiket Gratisan Jetstar

oleh

Ini cerita saya ketika menang kuis berhadiah tiket Jetstar ke mana saja (yes, you heard that right :p) yang sudah saya pakai hornymoon honeymoon Desember 2015 lalu. Kenapa baru cerita sekarang? Karena… ternyata urusannya panjang dan baru saja selesai bulan lalu. Mau dengar cerita lengkapnya nggak? Jadi gini…

Juli 2015 saya ikutan kuis di fanpage FB Jetstar Asia. “Like” fanpage mereka deh, sering banget ada kuis, siapa tahu rezeki kamu. Pertanyaannya waktu itu gampang banget, cuma disuruh menyebutkan tiga destinasi impian Jetstar Asia dengan transit di Changi Singapura. Alhamdulillah, rezeki Emak salehah, saya menang. Hadiahnya nggak tanggung-tanggung, dua tiket Jetstar pp ke mana saja, asal masih rute yang dilayani Jetstar Asia plus voucher Changi sebesar SGD 100. Awalnya saya sangka cuma dapat satu tiket pp, eh ternyata setelah saya baca lagi emailnya, hadiahnya 1 PAIR of return economy starter flights. Saya sampai nanya-nanya ke suami dan teman-teman, 1 pair itu sama dengan 2 tiket kan maksudnya? Hehehe. Akhirnya saya yakin bahwa hadiahnya 2 tiket setelah mendapatkan formulir dari Jetstar untuk pemesanan tiketnya. Asyiiiiik… bisa buat pacaran berdua. Tapi ke mana?


Saya sih pengennya ke Hong Kong, Bangkok atau Jepang, sesuai jawaban saya di kuis. Nggak bohong kan? Tapi Si Ayah sudah pernah ke HK, dua kali malah. Dan dia nggak begitu suka Hong Kong. Sementara itu, ketika saya cek rute ke Osaka, dari Surabaya harus transit dua kali, yaitu di Singapura dan Taipei. Duh ribetnya. Pilihan lainnya adalah ke Vietnam, Ho Chi Minh City. Si Ayah penasaran dengan Vietnam. Saya sih nggak begitu pengen, kalau pun ke Vietnam pengennya ke Hanoi saja, bukan HCMC. Karena belum ada kata sepakat, saya lupakan sementara rencana traveling berdua.
 

Di bulan November, saya mulai obrolkan lagi dengan Si Ayah. Ini maunya ke mana sih? Eh ternyata dia berubah pikiran. Dia pengennya kami pergi berempat dengan anak-anak. Hak dush! Si Ayah ini memang family man banget, nggak tega meninggalkan anak-anak sendirian. Kalau dia pergi sendiri dan ninggalin anak-anak dengan saya sih sudah sering. Saya agak gimanaaa gitu. FYI, saya dan Si Ayah belum pernah pergi menginap berdua saja. Dari dulu, setiap kali traveling, anak-anak selalu ikut kami. Keluarga kami memang sangat lengket satu sama lain karena pengalaman kami tinggal berempat saja di negeri seberang tanpa pembantu. Saya pikir sekarang sudah saatnya kami bisa pergi berdua karena Big A hampir 14 tahun dan Little A 7 tahun. Dengan agak kesal, saya cari-cari jadwal untuk berangkat berempat. Ternyata tambahan dua tiket di bulan Desember, Januari, Februari mahal banget. Ya jelas ya, memang peak season sih. Karena nomboknya mahal, jadi nggak berasa kalau menang kuis. Harga 2 tiket pas musim liburan sama saja dengan 4 tiket saat low season. Kami nggak sanggup kalau nombok banyak-banyak!