Progres Pembangunan Istana Negara di Ibu Kota Baru yang Akan Mulai 2022

oleh
Ilustrasi. (Istockphoto)

Bewarajabar.com – Pemindahan Ibu Kota dari Jakarta ke Kalimantan Timur sudah dilakukan dari tahun 2019. Pemindahan ini dikarenakan agar pusat kegiatan sosial politik dapat dipisahkan dari kegiatan dunia perdagangan, sehingga Jakarta Raya dapat menjadi pusat perdagangan, begitu juga kota-kota seperti Bandung, Semarang, Surabaya, hingga Palembang.

Namun adanya pandemi Covid-19, pemindahan Ibu Kota ini terjadi penundaan seperti yang dilansir dari Bisnis.com Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) mengatakan konstruksi Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) di wilayah Ibu Kota Negara (IKN) kemungkinan baru dimulai pada 2022.

Rencana untuk membangun kantor pemerintahan di wilayah IKN baru Indonesia, Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, akan menyesuaikan dengan perkembangan pandemi Covid-19 dan penanganannya.

“Kalau semuanya nanti berjalan seperti yang diharapkan, 2022 sudah mulai bangun kantor, istana. Semua melihat PPKM, baru kita melihat hasilnya. Kita harus melihat secara nasonal, di Jakarta sudah oke (membaik), tapi di luar (Jakarta) masih tinggi,” jelas Deputi Bidang Pengembangan Regional Kementerian PPN/Bappenas Rudy S. Prawiradinata pada acara diskusi bersama media di kantor kementerian, dilansir dari Bisnis.com, Kamis (2/9/2021) lalu.

Rudy menegaskan bahwa seluruh proses pemindahan IKN dari DKI Jakarta ke Kalimantan Timur akan sangat tergantung dengan kondisi pandemi Covid-19.

Meski begitu, Rudy menerangkan pemerintah masih tetap menaruh pehatian pada pemindahan IKN. Dia mengatakan bahwa pemerintah masih bisa mengejar target pemindahan IKN di 2045.

Adapun, sesuai dengan masterplan yang telah diselesaikan, pemindahan IKN ditargetkan selesai pada 2045. Pada masterplan tersebut telah disiapkan rancangan pembangunan secara menyeluruh sampai pengembalian fungsi penghijauan di IKN baru.