Sebanyak 3.697 Jiwa Warga Mengungsi Akibat Letusan Gunung Semeru, 34 Orang Meninggal Dunia

oleh

Bewarajabar.com – Letusan Gunung Semeru meninggalkan luka mendalam bagi para penduduk sekitar wilayah Gunung Semeru.

Jumlah korban jiwa dan pengungsian semakin bertambah di hari ke-4 letusan Gunung Semeru. Mengutip dari bnpb.go.id, jumlah korban jiwa semakin bertambah.

Berikut data terkini Pos Komando (Posko) Tanggap Darurat Bencana Dampak Awan Panas dan Guguran Gunung Semeru pada hari ini, Selasa (7/12), pukul 12.00.

Jumlah warga mengungsi mengalami peningkatan menjadi 3.697 jiwa. Warga yang mengungsi ini sebagian besar berada di wilayah Kabupaten Lumajang, sedangkan di Kabupaten Malang hanya terdapat 24 jiwa.

Sebaran titik pengungsian di Kabupaten Lumajang berada di Kecamatan Pronojiwo dengan 9 titik berjumlah 382 jiwa, Kecamatan Candipuro 6 titik 1.136 jiwa, Kecamatan Pasirian 4 titik 563 jiwa, Kecamatan Lumajang 188 jiwa, Kecamatan Tempeh 290 jiwa, Kecamatan Sumberseko 67 jiwa, Kecamatan Sukodono 45 jiwa,

Data korban jiwa tercatat warga luka-luka 56 jiwa, hilang 17 jiwa dan meninggal dunia 34 jiwa, sedangkan jumlah populasi terdampak sebanyak 5.205 jiwa.

Terkait dengan jumlah warga yang dinyatakan hilang dan luka, posko masih melakukan pemutakhiran data dan validasi.

Selain dampak korban jiwaerupsi mengakibatkan 2.970 unit rumah terdampak. Pihak pemerintah daerah masih melakukan pemutakhiran jumlah rumah terdampak maupun tingkat kerusakan.

Bangunan terdampak lainnya berupa fasilitas pendidikan 38 unit dan jembatan terputus (Gladak Perak) 1 unit.

Sementara itu, bantuan dari Pemerintah terus dikerahkan dalam penanggulangan bencana Erupsi Gunung Semeru ini.

Dapur umum dan Pos kesehatan telah dikerahkan di beberapa tempat titik pengungsian.

Editor: Satria Ilham Sagara