Review Hotel Legoland: Menginap di Kastil Impian

oleh

“Aku nggak mau cuma nginep. Aku mau jadiin rumah,” kata Little A, mengungkapkan kesan jujur setelah menginap di Hotel Legoland Malaysia.

Kami diundang pihak Legoland untuk menginap semalam di hotel tematik ini. The Precils (dan Emaknya) kegirangan. Memang sudah lama kami bermimpi menginap di sini. Bolak-balik Emak mampir ke wesbite Legoland, sejak rencana hotel dibangun, sampai kemudian diresmikan Januari lalu. Kami bela-belain datang ke Johor Bahru dari Singapura, tidur di emperan bandara Changi, menempuh hampir tiga jam perjalanan darat dan melewati dua imigrasi. Rencana kami semula terbang langsung dari SUB ke JHB gagal gara-gara meletusnya Kelud. Tapi, capek-capek langsung hilang begitu taksi yang kami tumpangi dari JB Sentral melewati tikungan terakhir. Tampak hotel Legoland dengan warna-warna cerah menyambut kami. Kastil megah yang terlihat seperti lego mainan, hanya saja ini beneran. Whoaaaa, sebentar lagi, impian kami jadi kenyataan…

Lobi
Kesan lego-wi mulai tampak dari depan hotel, dan berlanjut sampai lobi. Sabtu pagi itu lobi ramai sekali, penuh dengan anak-anak (dan orang tua berjiwa kanak-kanak) pecinta Lego. Kami harus antre untuk cek in. Tapi nggak masalah, Little A langsung sibuk bermain-main di kolam berisi keping-keping Lego. Bricks…bricks… are everywhere. Mel dari PR Legoland menyambut kami dengan goody bag berisi tiket combo Legoland untuk keluarga, voucher makan, press kit dan merchandise. Senyum The Emak tambah lebar :))

Resepsionis dihias dengan 12.528 Lego mini figures yang berbeda. Tapi Big A berhasil menunjukkan pada saya, ada setidaknya sepasang yang sama persis, dan ada satu spot yang kosong alias hilang. Duh, saya juga gemes pengen nyomot satu (atau beberapa) untuk dibawa pulang 😀 Di dinding resepsionis ada sepeda yang digantung dan bisa jalan sendiri, yang ternyata rodanya dijadikan kaca pembesar agar kita bisa mengamati mini figure kecil-kecil itu. Cakep ya?

Proses cek in cepat banget karena kami sudah terdaftar. Mereka hanya minta deposit RM 300 dari kartu kredit untuk ‘pengeluaran yang tidak terduga’ alias kalau tamunya maling sesuatu, hehe. Kami juga boleh early check in, padahal baru jam 11 siang. Cek in resmi jam 4 sore. Kami mendapat kamar bajak laut di lantai satu. Begitu dapat kunci, kami langsung lari ke lift. Let’s be pirates!