Waduh! Suami-Istri di Klaten Dibacok Tetangga, Diduga Gegara Masalah Bisnis Ini

oleh
Waduh! Suami-Istri di Klaten Dibacok Tetangga, Diduga Gegara Masalah Bisnis Ini
Kanit Resmob Satreskrim Polres Klaten, Iptu Ari Widodo menunjukkan barang bukti parang yang digunakan untuk melukai korban. (dok.timlo.net/safitri dewi)

Bewarajabar.com – Sepasang suami-istri warga Desa Tlobong, Kecamatan Delanggu bernama Jarot dan Sholikah harus mendapatkan perawatan intensif karena mengalami luka bacokan, pada Kamis (12/5/2022).

Ironisnya, pelaku pembacokan adalah tetangganya sendiri berinisial S. Kasus pembacokan itu diduga karena persaingan bisnis peralatan pancing. S kini telah diamankan Resmob Satreskrim Polresta Solo.

Melansir Timlo.net–jaringan Suara.com, Jumat (13/5/2022), salah seorang korban yakni Jarot menceritakan, pukul tiga dinihari, pelaku datang ke rumahnya dan terjadi keributan serta langsung menghajarnya.

Setelah menghajar korban, pelaku langsung pulang.

Ternyata pelaku datang lagi dengan membawa sebuah pedang dan langsung membacokkan ke arah korban.

Namun nahas, istri korban mengalami luka serius akibat menangkis senjata tajam yang dibawa pelaku.

“Bangun, lalu keluar rumah terus langsung dipukuli. Istri saya kena pedang. (Pelaku) Dua kali ini, yang pertama ke saya, kedua dia pulang terus masuk ruang bawa pedang langsung bacok istri. Saat ini kondisi istri di RS PKU Delanggu, luka di tangan,” ungkapnya.

Kanit Resmob Satreskrim Polres Klaten Iptu Ari Widodo menjelaskan, setelah mendapatkan laporan, Tim Resmob Satreskrim Polres Klaten bersama jajaran Polsek Delanggu langsung mendatangi TKP dan melakukan penyelidikan.

Guna menghilangkan jejak, pelaku sempat membuang barang bukti senjata tajam berupa pedang ke kolam ikan.

Dari hasil pemeriksaaan sementara, diduga motif pelaku tega membacok tetangganya sendiri lantaran persaingan bisnis usaha alat pancing.

“Kita Tim Resmob dengan Polsek Delanggu langsung ke TKP, Alhamdulillah kita sudah dapat mengamankan pelaku dan sampai jam 09.00 tadi berupaya mencari barang bukti dan Alhamdulillah sudah ketemu untuk Sajam nya,” ujar dia.

Iptu Ari menjelaskan, kejadian ini didasari lantaran cekcok bisnis alat pancing ikan, dimana kedua belah pihak memproduksi alat pancing rumahan.

Akibat kejadian ini, pasangan suami istri ini mengalami luka di bagian tangan. Barang bukti yang digunakan sebuah parang.

“Modusnya persaingan bisnis pelampung pancingan, korban dan pelaku memproduksi alat pancing tersebut hingga cekcok. Barang bukti parang sepanjang 4 centimeter,” tambahnya.

Guna mempertanggung jawabkan perbuatannya, pelaku sampai saat ini masih dalam proses pemeriksaan lebih lanjut oleh pihak kepolisian.

Sumber: Suara.com